Wednesday, January 19, 2011

TAFSIR YASSIN ayat 21-83

AYAT 33-36
             •                                

33. Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yang besar) bagi mereka adalah bumi yang mati. kami hidupkan bumi itu dan kami keluarkan dari padanya biji-bijian, Maka daripadanya mereka makan.
34. Dan kami jadikan padanya kebun-kebun kurma dan anggur dan kami pancarkan padanya beberapa mata air,
35. Supaya mereka dapat makan dari buahnya, dan dari apa yang diusahakan oleh tangan mereka. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?
36. Maha Suci Tuhan yang Telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.



LATAR BELAKANG
Bahagian ini adalah contoh kedua dibawakan oleh Allah dalam surah ini untuk menerangkan tentang kekuasaan Allah. Contoh bumi yang mati di hidupkan adalah bandingan yang sangat serupa dan paling jelas tentang kekuasaan Allah kerana manusia juga di ciptakan dari tanah.

AYAT 33

          
33. Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yang besar) bagi mereka adalah bumi yang mati. kami hidupkan bumi itu dan kami keluarkan dari padanya biji-bijian, Maka daripadanya mereka makan.
HURAIAN

Contoh kedua tentang pasti berlakunya kebangkitan semula adalah bumi yang mati. Sebenarnya tiada bumi yang mati kerana perkataan mati itu digunakan adalah kerana ia pada pandangan mata kasar tidak bergerak. Maka itu adalah sangkaan zahir semata-mata. Hakikatnya, pada waktu yang tidak bergerak dan kering itu, ia di penuhi dengan pelbagai kekayaan hasil bumi seperti galian-galian dan juga benih-benih yang sedia tumbuh dengan segera setelah mana ia memenuhi segala syarat-syaratnya. Inilah sebabnya bumi yang di sangkakan mati itu menumbuhkan tanam-tanaman setelah memperolehi hujan.
Kita bawakan saja contoh cendawan sebagai contoh perbincangan. Selepas turunnya hujan dan berlakunya guruh dan kilat hal ini telah mencaskan benih-benih cendawan itu menjadi hidup ,maka, kita dapati banyaak cendawan yang tumbuh. Kesediaan bumi yang kering kontang menyimpan benih-benih yang bersiap sedia untuk bertukar menjadi tumbuh tumbuh-tumbuhan bererti ia memperolehi cas-cas

Kekuatan Allah terpancar bagi patani yang mengusahakan kebun ladangnya bermula dari menyemai benihlah sehingga mengutip buah-buahnya yang mana pada waktu itu dia dapat menyaksikan daun - daun yang melambai-lambai, dahannya yang mencabang kan kasih sayang , bunganya yang memberikan harapan dan hasilnya yang memberikan kepuasan kepadanya.
Segala bahagian pokok itu bercakap tanpa suara kepada manusia yang mnghampirinya. Dengan sedikit usaha manusia dan sebenarnya dengan kasih sayang dan rahmat Allah, tumbuh-tumbuhan tadi tumbuh di suatu tempat yang di katakan mati, tumbuhnya ia menandakan hakikatnya tiada mati. Demikianlah manusia yang mati itu mampu dibangkitkan oleh Allah. Mati itu hanyalah satu perpindahan alam dan bukannya suatu yang mengakhiri kehidupan.

AYAT 34

  •        
34. Dan kami jadikan padanya kebun-kebun kurma dan anggur dan kami pancarkan padanya beberapa mata air,

HURAIAN
Pucuk tumbuh-tumbuhan yang sentiasa mendongak-dongak ke atas kerana mencari-cari lebih banyak cahaya matahari seolah-olah anak kecil yang dahagakan kasih sayang mendongak-dongakkan kepalanya untuk menangih lebih banyak susu dari lapuk susu ibunya yang tinggi itu, rengekan pokok ini tentulah menyenangkan hati dan merehatkan akal petani yang kepenatan mengusahakan kebun tersebut. Pucuk tumbuh-tumbuhan itu berayun-rayun di tiup angin, petani akan tersenyum bersendirian melihat telatah pokok-pokok yang tak ubah seperti perangai anak-anaknya yang sentiasa berebut-rebut segala-gala darinya. Di temani oleh telaga yang tiada kedengaran suara bicaranya untuk terus memberikan pengharapan kepada petani tersebut. Tanah yang mati tadi telah hilang sifat matinya bertukar menghulurkan segala kemurahannya dan kasih sayangnya kepada petani tersebut


Di waktu siang , pokok-pokok itu memakan cahaya matahari, di waktu malam pula , ia membuang sisa makanannya untuk menjadi manfaat kepada manusia pula.
.

Demikianlah manusia, mati dan hidup itu berbeza hanyalah kerana pergerakan ruh . hidup adalah ruh berada di dalam badan manakala mati itu adalah ruh keluar dari badan. Di bangkitkan semula ertinya hidup di masukkan semula ruh ke dalam badan. Di peringkat mana manusia berada samada semasa hidup atau mati, ia tetap merasai. Samada ia merasa bahagia atau sengsara, ia terserahkan kepada amalan dan usaha yang telah di lakukan olehnya sendiri.



AYAT 35

         
35. Supaya mereka dapat makan dari buahnya, dan dari apa yang diusahakan oleh tangan mereka. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?

HURAIAN

Kekuasaan dan rahmat Allahlah yang memberikan kekuatan untuk mereka bekerja , mebghadapi cabaran panas terik dan hujan serta serangga-serangga yang merosakkan tanaman supaya sesudah itu mereka dapat hasilnya berlipat kali ganda. Mereka makan hasilnya, dan memperniagakan kepada orang yang ingin menikmatinya bahkan termasuklah juga berbagai-bagai produk kesihatan dan kecantikan yang mereka hasilkan dari tumbuh-tumbuhan tadi, yang melaluinya, manusia itu menjadi kaya dan senang memenuhi keperluan hidup mereka. Menyesi kekosongan yang sentiasa menjanjikan kekecewaan dan putus asa kepada kesibukan yang mendambakan harapan kepada memperolehi keuntungan yang lebih lumayan.


Allah memerintahkan hamba-hambanya yang memperolehi nikmat ini supaya menghargainya dengan mensyukuri . caranya tentulah dengan cara menggunakan kurniaan tersebut dengan cara yang betul sebagaimana ia adalah amanah. Lihatlah bahawa yang di katakana mati itu hanyalah perubahan semata-mata, bukanlah berakhirnya sesuatu itu.


AYAT 36

             
36. Maha Suci Tuhan yang Telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.

HURAIAN
Di dalam ayat ini kita dapat mempelajari gaya pendidikan yang mengajar dan membimbingkan rasa Tawhid kedalam diri orang-orang yang beriman dimana setelah Allah SWT menyebutkan tanda-tanda kebesarannya di bumi, yang membuktikan keesaannya dan keupayaannya untuk membangkitkan semula manusia untuk di bicarakan, Allah mengemukakan pula di hujung ayat-ayat tersebut kata-kata pujian tasbih kepada Zatnya. Tasbih (pujian kepada pencipta ) di letakkan di tempatnya ( dipanjatkan kepada zatNya) menyerapkan rasa agungnya pencipta keindahan yang berseri ini, ke dalam jiwa orang yang menghayatinya.

Ayat ini memberitahu orang yang berakal tentang Zat Pencipta itu telah menyelaraskan kesemua ciptaannya supaya berjalan di atas satu sistem iaitu berpasang-pasangan . kebanyakan konsep berpasanga-pasangan ini berfungsi secara berlawanan.

Di sini dapatlah kita bawakan beberapa contoh mudah yang merupakan penemuan dari kasian orang-orang yang berilmu yang lebih awal dari kita.

Contohnya bahan-bahan yang racun ada pada pokok dapat di tawarkan oleh bahagian-bahagian tertentu pokok. Umpamanya daun bebaru yang beracun ,getah ipoh , dapat di tawarkan oleh bahagian akarnya. Duri kepala sawit yang bisa itu dapat di tawarkan melalui minyak yang terdapat pada sabut isi-rong buahnya. Ertinya satu bahagian itu mempunyai racun, satu bahagian yang bersebelahan dengan racun itu pula menjadi penawar. Itulah dia yang dikatakan berpasang-pasangan.

Demikianlah juga contohnya lagi pokok-pokok itu memakan cahaya matahari di waktu siang, di waktu malam pula , ia membuang sisa makanannya untuk menjadi manfaat kepada manusia pula. Pada waktu malam begitu, lazimnya manusia tidur, ia mengisi----dan mengeluarkannya pada waktu siang pula, pada waktu tumbuh-tumbuhan itu makan.


Demikianlah pula dengan kejadian manusia. Bermula dari kejadian manusia itu berpasang-pasangan Adam dan hawa. Dalam diri manusia ada deria dan anggota yang berpasang-pasangan.telinga kanan dan telinga kiri,tangan kanan dan tangan kiri, kaki kanan dan kaki kiri, lubang hidung kanan dan lubang hidung kiri------itulah contoh berpasang-pasangan. Allah jadikan itu semua berpasang-pasangan untuk manusia mengimbangi—

Lebih menarik setengah penyakit dan ubat juga ada kaitannya dengan pasang-pasangan ini. Contohnya seorang isteri yang mengalami alahan kuat semasa mengandung di sarankan oleh petua orang-orang yang berpengalaman agar mandi bersama suaminya sebagai rawatan kepada masaalah mengandung itu.


Ayat ini menjaminkan kan bahawa akan terbukti melalui kajian yang berterusan dari satu zaman ke satu zaman oleh pakar-pakar dalam pelbagai bidang tentang segala sistem berfungsi dengan cara berpasang-pasangan.



AYAT 37-40

     •                                 •      
37. Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yang besar) bagi mereka adalah malam; kami tanggalkan siang dari malam itu, Maka dengan serta merta mereka berada dalam kegelapan.
38. Dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.
39. Dan Telah kami tetapkan bagi bulan manzilah-manzilah, sehingga (Setelah dia sampai ke manzilah yang terakhir) kembalilah dia sebagai bentuk tandan yang tua[1267].
40. Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang. dan masing-masing beredar pada garis edarnya.

[1267] Maksudnya: bulan-bulan itu pada Awal bulan, kecil berbentuk sabit, Kemudian sesudah menempati manzilah-manzilah, dia menjadi purnama, Kemudian pada manzilah terakhir kelihatan seperti tandan kering yang melengkung.


AYAT 37
     •    
37. Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yang besar) bagi mereka adalah malam; kami tanggalkan siang dari malam itu, Maka dengan serta merta mereka berada dalam kegelapan.

HURAIAN

Tanda ketiga oleh surah ini tentang kekuasaan Allah ialah tentang cakrawala.

Dalam dunia ini ada dua iaitu cahaya dan kegelapan. Contohnya Sewaktu malaysia malam, england adalah siang manakala sewaktu Malaysia siang pula, england telah bertukar menjadi malam. Malam dan siang itu datang dan pergi silih berganti.

Perginya cahaya siang yang amat nipis dan datangnya kegelapan malam yang lebih tebal dan demikianlah datang dan perginya cahaya dan kegelapan silih berganti adalah fenomena yang di lihat sepanjang masa oleh manusia di bumi–allah telah memngungkapkan bagaimana siang memakai baju malam , bilamana siang itu mahu menjadi malam, ia menanggalkan bajunya maka nampaklah hakikat badannya yang sebenarnya iaitu malam yang gelap
Ertinya hakikat dunia ini adalah kegelapan. Dalam kegelapan itu ia bergerak dengan zikr mengagungkan Allah .Kegelapan ini sebahagiannya bertukar menjadi cerah bilamana ia terkena pancaran matahari seolah-olah ia sedang berpakaian. Cahaya adalah pakaian yang menutupi kegelapan dunia itu. Cahaya matahari itu pula terbahagi kepad a tujuh warna dan menjadi berbeza di sebabkan oleh perbezaan jumlah gelombang yang diterima dalam perjalanannya dari matahari ke bumi. Bilamana cahaya itu adalah pakaian yang di cabutkan, dunia akan kembali kepada kegelapan.

Demikianlah kehidupan manusia adalah berada di antara dua perlawanan iaitu antara yang benar dan yang salah, antara petunjuk dan kesesatan , bilamana seseorang itu menanggalkan cahaya petunjuk dalam kehidupannya, ia akan di selubungi oleh kegelapan berada dalam kesesatan yang luas.
RUJUK BUKU BURHAN 420-425-
Sebenarnya malam dan siang itu adalah masa. Ia bukanlah suatu jasad yang berupa. Maka ia tidak mengambil tempat yang tetap untuk menjelma di atas muka bumi melainka ia melalui dan pergi.

AYAT 38
         
38. Dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.

HURAIAN
Itulah sebabnya matahari menjadi alat mengukur waktu. Bermula dari mengukur waktu dalam sehari sehinggalah kepada mengira musim dalam setahun dan begitulah seterusnya.

Dengan sebab matahari berjalan di atas landasan-landasan yang telah di tetapkan, maka manusia zaman purba telah lama menggunakan jam matahari sebelum manusia mutakhir ini menggunakan jam – jam matahari di anggap sebagai jam pertama di kenali atau di perkenalkan kepada manusia dalam mengukur dan menyusun kehidupan terutamanya dalam lapangan pertanian yang merupakan lapangan pertama berkembang dalam sejarah kehidupan manusia.

AYAT 39

       
39. Dan Telah kami tetapkan bagi bulan manzilah-manzilah, sehingga (Setelah dia sampai ke manzilah yang terakhir) kembalilah dia sebagai bentuk tandan yang tua[1267].


HURAIAN

Buku burhan 511
bulan-bulan ini muncul di awal bulan kecil berbentuk sabit, wajahnya ceria seolah kanak-kanak yang tersenyum, Kemudian sesudah menempati manzilah-manzilah, dia menjadi purnama, Kemudian pada manzilah terakhir, ia pergi dalam keadaan sabit juga. Ia pergi dengan wajah (muram) tua yang berat memikirkan pelbagai hal .lantaran itulah ia kelihatan seperti tandan kering yang melengkung.

Al quran--Jiwa manusia yang melazimi memerhatikan bulan akan sentiasa segar .Jiwa ini akan senantiasa memberikan respon secara bebas seperti kuasa magnet yang menarik dan menolak besi yang berdekatan dengannya agar selari dengan ketetapan prinsip yang menjadi sifat dalam diri dan kehidupannya. Oleh kerana itulah kita seringkali menemui berbagai petua yang berkait dengan bulan dalam –perkara,meronta-rontakan sifat baik –melonjak-lonjakkan sifat semulajadi-lantaran itulah banyak juga rawatan yang menggunakan –bulan
Umpamanya sewaktu bulan naik---sewaktu bulan turun pula,,,,,

AYAT 40

          •      


40. Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang. dan masing-masing beredar pada garis edarnya.

HURAIAN

Segala-galanya bergerak di atas landasan nya, tidak boleh lari sedikitpun. Sekiranya mereka lari sedikit dari landasannya, akan berlakulah perlanggaran. . ini kerana dalam jarak perjalanan yang jauh, terpesong sedikit akan menyebabkan akhirnya jadi terpesong jauh. Kita bandingkan seorang pemandu kereta dan pilot kapal terbang yang memalingkan sedikit saja dari haluannya tentulah akan binasa jawabnya.
Bilamana kita mengetahui bahawa setiap bintang –dan di cakrawala , pergerakannya diatas landasannya inilah yang di namakan syariat baginya. Semuanya itu tunduk dan taat bergerak dan berjalan diatas ketetapan yang telah di tentukan. Demikianlah manusia juga perlu berjalan di atas landasan yang telah di tetapkan yang dinamakan syariat untuk manusia juga yang dinyatakan oleh Al Quran. Manusia yang melanggar syariat samalah seperti matahari atau bulan yang keluar dari landasannya. Binasalah jawabnya.ini kerana Allah SWT menciptakan segala-galanya dengan menggunakan neraca keadilan.

Yang di maksudkan dengan yasbahun( ) pula asalnya berasal dari perkataan berenang iaitu setiap sesuatu di alam cakrawala bergerak terapung-apung di atas landasan peredarannya seperti kapal yang berlayar juga kelihatan terapung-apung di dalam laut yang luas terbentang . hakikatnya demikianlah juga fikiran manusia, fikiran itu bergerak terapung-apung,, alam dalam diri manusia samalah juga dengan alam cakrawala, samalah juga dengan kapal yang berlayar di laut, bilamana seseorang manusia menggunakan akal fikirannya betul untuk mencari petunjuk maka kapal fikiran manusia itu bergerak kesuatu arah tuju yang pasti, demikianlah sebaliknya seorang yang kusut fikirannya, kapal fikirannya itu hanyalah bergerak ke sana kemari berlegar-legar ke tempat yang sama tanpa bergrak ke arah yang sepatutnya ia tuju.




AYAT 41-44
                            • •   
41. Dan suatu tanda (kebesaran Allah yang besar) bagi mereka adalah bahwa kami angkut keturunan mereka dalam bahtera yang penuh muatan.
42. Dan kami ciptakan untuk mereka yang akan mereka kendarai seperti bahtera itu[1268].
43. Dan jika kami menghendaki niscaya kami tenggelamkan mereka, Maka tiadalah bagi mereka penolong dan tidak pula mereka diselamatkan.
44. Tetapi (Kami selamatkan mereka) Karena rahmat yang besar dari kami dan untuk memberikan kesenangan hidup sampai kepada suatu ketika.

[1268] maksudnya : binatang-binatang tunggangan, dan alat-alat pengangkutan umumnya.


AYAT 41

        
41. Dan suatu tanda (kebesaran Allah yang besar) bagi mereka adalah bahwa kami angkut keturunan mereka dalam bahtera yang penuh muatan.

HURAIAN


Dalam susunan contoh-contoh ini, kita dapat melihat bagaimana cantiknya pendekatan yang di bawa oleh Al Quran dalam menghuraikan kepada manusia tentang kekuasaan Allah. Pendekatan yang berbentuk pendekatan berlawanan, satu pendekatan semulajadi yang sangat indah dan menarik pertahian akal fikiran untuk mengetahui lebih mendalam lagi---. Bermula dari menghuraikan sistem di bumi yang menjadi tempat kediaman manusia, contoh di turuti pula oleh contoh cakrawala yang berada di dalam tinggi yang jauh dari manusia. Kemudian kembali semula kepada contoh bumi tetapi dalam bentuk yang berbeza kerana contoh kedua di bumi ini di turuti pula oleh contoh di alam yang di air
PERTAMA bahtera yang mengangkut manusia ialah bahtera nabi Nuh . ia mengangkut manusia ANAK CUCU Adam dan menyelamatkan mereka dari pupus dari mukabumi akibat tenggelam dalam banjir yang menghapuskan golongan-golongan yang menderhakai Allah itu. Maka semenjak itu, jalan air telah menjadi jalan utama digunakan oleh manusia.

Lihatlah betapa banyak bandar-bandar besar telah di buka di seluruh dunia di tepi laut dan sungai kerana manusia di zaman dahulu telah berhubung antara satu sama lain melalui jalan air.banyak juga perkampungan-perkampungan yang di bina di atas air yang mana beberapa generasi telah hidup di atas perahu, sampan,tongkat dan sebagainya lagi. Mereka lebih selesa untuk bergerak kesana kemari dengan cara begitu.

Pada hari ini,di zaman yang telah dikatakan post modern, besarnya peranan pelabuhan-pelabuhan khususnya dalam bidang export import barang-barang perdagangan yang banyak memberikan kekayaan kepada manusia masih tidak boleh di perkecilkan kerana ia menawarkan perkhidmatan yang lebih murah berbanding jalan-jalan lain.ini adalah satu dari kerahmatan Allah.


AYAT 42

      
42. Dan kami ciptakan untuk mereka yang akan mereka kendarai seperti bahtera itu.

HURAIAN
Selepas beberapa zaman yang panjang, Allah membuktikan kepada manusia ada terdapat manusia yang boleh mencipta berbagai-bagai kenderaan lain yang belum di kenali manusia sebelumnya untuik di naiki oleh manusia . wujudnya pelbagai jenis kereka, lori, van, kapal terbang, helekopter, dan sebagainya lagi dan akhirnya kenderaan-kenderaan sebegini menjadi sangat penting dan mustahak dalam kehidupan setiap manusia membuktikan benarnya apa yang telah dinyatakan Allah.

AYAT 43

         
43. Dan jika kami menghendaki niscaya kami tenggelamkan mereka, Maka tiadalah bagi mereka penolong dan tidak pula mereka diselamatkan.

Lihatnya betapa banyak kapal besar yang di lengkapi dengan perbagai alat keselamatan dan alat bantu kecemasan tenggelam juga disebabkan oleh sesuatu hal yang tidak di sangka-sangka. Sebaliknya pula ada kapal kecil yang dapat sampai dengan selamat ke destinasi yang terpaksa di tujunya kerana menunaikan kebajikan dan menunaikan hajat orang ramai. Ini semuanya adalah dengan pertolongan dan rahmat Allah.

AYAT 44
  • •   
44. Tetapi (Kami selamatkan mereka) Karena rahmat yang besar dari kami dan untuk memberikan kesenangan hidup sampai kepada suatu ketika.

HURAIAN

Kapal yang berlayar di lautan itu ,meskipun membawa muatan yang sarat banyaknya, hakikatnya adalah tersangat lemah laksana satu bulu yang nberterbangan di udara. Sekiranya ia di tiup kuat maka tanpa pemeliharaan dari Allah, ia akan binasa dalam waktu yang amat singkat. Kerana itulah seseorang yang berada di laut, samada semasa sedang menaiki kapal perdagangan yang besar di penuhi muatan yang banyak atau menaiki perahu kecil memuatkan dua tiga orang sekalipun, akan terdetik di dalam lubuk hatinya yang dalam kesedaran tentang kerdilnya dirinya. Inilah suatu yang -menyedarkan tentang rahmat Penciptanya yang Maha Berkuasa itu.

Ayat ini telah menjadi suatu galakan kepada peniaga-peniaga Islam di zaman silam untuk menguasai jalan laut. Bermula daripada pengetahuan mereka yang kosong tentang laut, dengan perintah daripada saidina Umar Ibn Khattab, khalifah Islam yang ke2 telah memerintahkan Muawiyyah,Gabenornya di Syam pada masa itu untuk pertamakali membentuk armada laut dalam Islam. Muawiyyah telah membina kekuatan ini dan membaiki dari satu peringkat ke satu peringkat dengan cara melancarkan jihad memperluaskan lagi wilayah Islam di sekitar laut Mediterranian. Bermula dari sini banyak langkah-langkah yang telah di kemas kinikan untuk menghasilkan usaha yang kelaknya membuahkan satu kejayaan bahawa laut Mediteranian berada di bawah milik Islam. Di zaman ini, mereka menjadi orang penting dalam menyampaikan barang-barangan timur kepada orang barat.

Kira-kira lebih kurang tiga ratus tahun hal demikian berkekalan , akibat perpecahan dan dendam kesumat Kerajaan Fatimiyyah Syiah terhadap Kerajaan Abbasiyyah, laut tersebut di ambil alih pula Tentera Salibiyyah. Pedagang-pedagang Islam mula memikirkan lokasi baru , maka bermulalah sejarah perkembangan dakwah yang pesat di Laut Hindi sehingga sampai ke Nusantara seluruhnya. Semenjak waktu itu, Mazhab ahli Sunnah wal Jamaah juga telah bertapak kukuh di rantau ini.

Inilah contohnya kekuatan yang telah di capai oleh Islam dalam sejarah penguasaan mereka terhadap jalan laut. Kedatangan penjajah telah menamatkan ini semua. Akibat perebutan kuasa dan harta kekayaan di kalangan umat Islam, maka hati telah menjadi subur dengan dengki dan dendam. Maka kesudahannya ,pada hari ini, kita melihat dalam banyak bidang dan aspek, jalan laut telah sekali lagi di kuasai oleh bukan Islam. Di manakah peranan kita dalam mengembalikan hak kita ini? .


AYAT 45-47( SIFAT GOLONGAN YANG BERPALING)

                                                
45. Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Takutlah kamu akan siksa yang dihadapanmu dan siksa yang akan datang supaya kamu mendapat rahmat", (niscaya mereka berpaling).
46. Dan sekali-kali tiada datang kepada mereka suatu tanda dari tanda tanda kekuasaan Tuhan mereka, melainkan mereka selalu berpaling daripadanya.
47. Dan apabila dikatakakan kepada mereka: "Nafkahkanlah sebahagian dari reski yang diberikan Allah kepadamu", Maka orang-orang yang kafir itu Berkata kepada orang-orang yang beriman: "Apakah kami akan memberi makan kepada orang-orang yang jika Allah menghendaki tentulah dia akan memberinya makan, tiadalah kamu melainkan dalam kesesatan yang nyata".
LATAR BELAKANG AYAT

Dalam surah ini telah banyak Allah bawakan contoh-contoh kekuasaanNya. –dan apabila di katakan tanda-tanda kebesaran Allah ----- mereka tidak beriman, maka dinyatakan lagi tanda-tanda kebesaran Allah --- merekatetap juga tidak beriman, dan di terangkan lagi tanda-tanda kebesaran Allah --- mereka tidak beriman juga dan apabila di katakan pula kepada mereka bertaqwalah kamu, mereka tidak juga-juga beriman. Itulah sejelas-jelas gambaran golongan yang berpaling dari petunjuk, sama sahaja engkau nyatakan contoh-contoh itu kesemuanya atau engkau tidak nyatakan , mereka tetap sama ( itulah maksud ayat no 9-10)
AYAT 45

           
45. Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Takutlah kamu akan siksa yang dihadapanmu dan siksa yang akan datang supaya kamu mendapat rahmat", (niscaya mereka berpaling).
AYAT 46
           
46. Dan sekali-kali tiada datang kepada mereka suatu tanda dari tanda tanda kekuasaan Tuhan mereka, melainkan mereka selalu berpaling daripadanya.
Ayat ini menyatakan sebab-sebab penyesalan mereka di akhirat yang di sebutkan pada ayat 30 yang telah terdahulu.. Sebab penyesalan mereka adalah menolak Rasul-Rasul dan keterangan-keterangan yang di bawakan oleh Rasul.
AYAT 47
                        
47. Dan apabila dikatakakan kepada mereka: "Nafkahkanlah sebahagian dari reski yang diberikan Allah kepadamu", Maka orang-orang yang kafir itu Berkata kepada orang-orang yang beriman: "Apakah kami akan memberi makan kepada orang-orang yang jika Allah menghendaki tentulah dia akan memberinya makan, tiadalah kamu melainkan dalam kesesatan yang nyata".


Ayat ini menyifatkan golongan yang berpaling dari petunjuk itu menolak semua taklif syarak . Allah mengenakan taklifNya keatas hamba sebagai suatu ujian yang semestinyalah si hamba itu taat. Ketaatan ini di tunjukkan oleh si hamba kepada Tuhannya melalui memenuhi hak-hak dan tuntutan-tuntutan termasuklaah yang berkait dengan sesama hamba --

Golongan yang berpaling ini menyangka ---dengan sikap yang di tunjukkannya itu---

Sifat ini tentulah berbeza sekali dengan orang yang ikhlas. Orang yang ikhlas akan berbelanja –



AYAT 48- 54(GAMBARAN KIAMAT)
                                         •                               
48. Dan mereka berkata: "Bilakah (terjadinya) janji Ini (hari berbangkit) jika kamu adalah orang-orang yang benar?".
49. Mereka tidak menunggu melainkan satu teriakan saja[1269] yang akan membinasakan mereka ketika mereka sedang bertengkar.
50. Lalu mereka tidak Kuasa membuat suatu wasiatpun dan tidak (pula) dapat kembali kepada keluarganya.
51. Dan ditiuplah sangkalala[1270], Maka tiba-tiba mereka keluar dengan segera dari kuburnya (menuju) kepada Tuhan mereka.
52. Mereka berkata: "Aduhai celakalah kami! siapakah yang membangkitkan kami dari tempat-tidur kami (kubur)?". inilah yang dijanjikan (Tuhan) yang Maha Pemurah dan benarlah Rasul- rasul(Nya).
53. Tidak adalah teriakan itu selain sekali teriakan saja, Maka tiba- tiba mereka semua dikumpulkan kepada kami.
54. Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang Telah kamu kerjakan.

GAMBARAN KIAMAT
AYAT 48
       
48. Dan mereka berkata: "Bilakah (terjadinya) janji Ini (hari berbangkit) jika kamu adalah orang-orang yang benar?".

HURAIAN
Golongan musyrikin telah mempersenda-sendakan dakwah Baginda Rasulullah dengan soalan yang sangat mengejek. Maka Allah mengajak Nabinya supaya menjawab dengan ringkas dan menyengat.


AYAT 49

        
49. Mereka tidak menunggu melainkan satu teriakan saja yang akan membinasakan mereka ketika mereka sedang bertengkar.

HURAIAN
Bumi dengan segala pembangunannya yang di susun oleh manusia hebat dan terpilih dengan penyusunan yang di buat dengan begitu cermat dan teliti dan mengambil masa yang lama menjadi musnah dengan satu teriakan sahaja. Lihatlah kejadian gempa bumi, rebut taufan, thunami dan sebagainya lagi yang seringkali kita dengar dari mana-mana berita boleh menjadi dalil atau ukuran contoh kepada Kebinasaan Yang Besar itu. Kebinasaan Yang Besar yang berlaku dengan satu teriakan saja bermaksudnya: suara tiupan sangkalala yang pertama ditiup oleh Malaikat Israfil menghancurkan seluruh isi bumi ini.

Pada masa itu mereka terpinga-pinga kerana kejadian itu berlaku tanpa di sangka-sangka oleh mereka yang sememangnya tebal diselubungi oleh kelalaian itu.


AYAT 50

       
50. Lalu mereka tidak Kuasa membuat suatu wasiatpun dan tidak (pula) dapat kembali kepada keluarganya.



HURAIAN
Di atas dunia ini, kita melihat ramai orang yang kaya dan berharta membuat wasiat sebelum mereka mati. Harta itu menjadi satu kerisauan kepadanya selepas ia mati samada adakah yang di amanahkan itu menunaikan amanah dengan sebaik-baiknya ataupun sebaaliknya. Berkali-kali ia berfikir tentang kemanakah harta itu akan pergi,pada jalan yang baikkah bersesuaian dengan usahanya atau akan pergi ke jalan yang rugi lalu sia-sialah usahanya itu.

Kiamat yang berlaku dengan cepat dan secara tiba-tiba tidak memberikan kesempatan lagi untuk sesiapapun untuk membuat sebarang wasiat. Kedatangannya yang mengejut itu amat menakutkan golongan yang celaka.
Demikianlah golongan yang ---tidak dapat lagi menemui sanak saudara yang boleh membantunya.

AYAT 51

          
51. Dan ditiuplah sangkalala, Maka tiba-tiba mereka keluar dengan segera dari kuburnya (menuju) kepada Tuhan mereka.

Menurut Ulama tafsir, tiupan Ini adalah tiupan sangkalala yang kedua yang sesudah nya di masukakn semula ruh ke dalam jasad lalu di bangkitkan manusia dari kubur. Walaupun di dalam kubur itu, mereka telah di perlihatkan beberapa azab ,tetapi kebangkitan ini lebih memeranjatkan lagi mereka.
AYAT 52


     •        
52. Mereka berkata: "Aduhai celakalah kami! siapakah yang membangkitkan kami dari tempat-tidur kami (kubur)?". inilah yang dijanjikan (Tuhan) yang Maha Pemurah dan benarlah Rasul- rasul(Nya).

Dalam keadaan terperanjat itu mereka bertanya seraya berkata: "Aduhai celakalah kami! siapakah yang membangkitkan kami dari tempat-tidur kami (kubur)?". inilah yang dijanjikan (Tuhan) yang Maha Pemurah dan benarlah Rasul- rasul(Nya).

Penyesalan besar yang kedua selepas yang pertama (ayat --) adalah kerana mereka tidak boleh kembali semula ke dunia untuk memperbaiki kesilapan mereka.


          
53. Tidak adalah teriakan itu selain sekali teriakan saja, Maka tiba- tiba mereka semua dikumpulkan kepada kami.

Begitu mudah bagi Allah dalam setiap urusanNya. Terkumpullah segala makhluk dengan sekali pekika sahaja


           
54. Maka pada hari itu seseorang tidak akan dirugikan sedikitpun dan kamu tidak dibalasi, kecuali dengan apa yang Telah kamu kerjakan.
Di situlah manusia menemui keadilan yang mutlak.
AYAT 55-59

•  •                  •             
55. Sesungguhnya penghuni syurga pada hari itu bersenang-senang dalam kesibukan (mereka).
56. Mereka dan isteri-isteri mereka berada dalam tempat yang teduh, bertelekan di atas dipan-dipan.
57. Di syurga itu mereka memperoleh buah-buahan dan memperoleh apa yang mereka minta.
58. (kepada mereka dikatakan): "Salam", sebagai Ucapan selamat dari Tuhan yang Maha Penyayang.
59. Dan (Dikatakan kepada orang-orang kafir): "Berpisahlah kamu (dari orang-orang mukmin) pada hari ini, Hai orang-orang yang berbuat jahat.

AYAT 55
•  •     
55. Sesungguhnya penghuni syurga pada hari itu bersenang-senang dalam kesibukan (mereka).
Yang di maksudkan dengan sibuk di sini ialah sibuk keseronokan seperti seorang nenek melayan karenah cucu-cucunya yang baru pulang kekampung setelah lama mereka merindui antara satu sama lain. Demikianlah bandingan sibuknya penghuni syurga bermesra dengan bidadari-bidadari yang melayaninya dengan penuh kehangatan setelah mana semasa di dunia dulu, keinginanan yang sentiasa bergelora di dalam terpaksa di sabarkan dan di kurung agar menepati dengan landasan syarak.

AYAT 56
       
56. Mereka dan isteri-isteri mereka berada dalam tempat yang teduh, bertelekan di atas dipan-dipan.

    •  
57. Di syurga itu mereka memperoleh buah-buahan dan memperoleh apa yang mereka minta.
Penghuni syurga memperoleh buah-buahan dan memperoleh apa yang mereka minta adalah kemuncak gambaran makanan yang menyeronakkan kerana mereka makan bukanlah kerana lapar sebagaimana yang berlaku di dunia ini.
AYAT 58

     
58. (kepada mereka dikatakan): "Salam", sebagai Ucapan selamat dari Tuhan yang Maha Penyayang.
Salam adalah ungkapan ahli syurga sesame mereka.salam yang paling agung ialah salam dari Allah SWT
AYAT 59
    
59. Dan (Dikatakan kepada orang-orang kafir): "Berpisahlah kamu (dari orang-orang mukmin) pada hari ini, Hai orang-orang yang berbuat jahat.

Iaitu terputus dari segala kebaikan-meskipun ahli syurga itu adalah kelurga terdekatnya, mereka di larang menghampiri, apatah lagi memohon bantuan dari penghuni syurga itu.

AYAT 60-62

                        •   •     
60. Bukankah Aku Telah memerintahkan kepadamu Hai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu",
61. Dan hendaklah kamu menyembah-Ku. inilah jalan yang lurus.
62. Sesungguhnya syaitan itu Telah menyesatkan sebahagian besar diantaramu, Maka apakah kamu tidak memikirkan ?.


AYAT 60
                               
60. Bukankah Aku Telah memerintahkan kepadamu Hai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu",


HURAIAN

Ayat ini menghuraikan tentang sifat lupa yang menjadi ibu kepada segala penyakit manusia.yang di perkatakan pada ayat 6 terdahulu. Penyakit hati . manusia telah memberikan janji kepada Allah untuk melakukan dua perkara yang mempunyai satu maksud yang sama . janji yang manusia lupai ini telah di meterikan oleh mereka di alam ruh. Inilah ini

Lupa itu berbeza dari tidak tahu. Umpamanya ---
Asalnya bolehlah kita katakan bahawa seseorang itu tidak menegetahui langsung tentang janji tersebut . dalam erti kata yang lain, ia adalah jahil tentang hal demikian. Ini kalaulah kehidupan ini tidak berkait langsung dengan kehidupan terdahulu. Tetapi pada hakikatnya , kehidupan di alam maya ini adalah merupakan sambungan dari kehidupan terdahulu di alam ruh, maka ia mempunyai kesinambungan secara langsung yang manusia tidak dapat mengingatinya secara aqliyyah(akal zahir) . sebaliknya dengan menggunakan aqal batin, ia pasti dapat di lihat semula dengan jelas. Untuk tujuan inilah manusia memerlukan kepada wahyu dan banyak mengingati Allah. Dengan zikirlah manusia boleh menghubungkan anatra alam maya yang menjadi tempat perhitungan -jasad dan alam ruh yang menjadi kehidupan manusia sebelum di munculkan kedunia.
Perjanjian yang telah di berikan oleh manusia itu terbahagi kepada dua iaitu: pertamanya sebagai mana yang dinyatakan pada ayat ini: tidak menyembah syaitan kerana syaitan itu sesungguhnya adalah musuh yang nyata bagi kamu. Kedua pula dinyatakan pada ayat sesudahnya iaitu:

AYAT 61
      
61. Dan hendaklah kamu menyembah-Ku. inilah jalan yang lurus.

HURAIAN

Syarat yang kedua adalah kepatuhan dan ketundukkan kepada setiap perintah Allah samada yang berupa melakukan suruhanNya atau meninggalkan laranganNya. Samada juga oleh perbuatan hati, lidah atau anggota. Hakikat pengabdian diri kepada Allah SWT ialah meletakkan seluruh kerja buat dalam kehidupan sebagai ibadat yang semata-mata untuk Allah SWT. Ertinya seluruh kehidupan sewajibnya di letakkan di bawah skop ibadat sebagaimana yang telah di nayatakan dalam bacaan fatihah di dalam solatnya setiap hari itu.


AYAT 62


 •   •     
62. Sesungguhnya syaitan itu Telah menyesatkan sebahagian besar diantaramu, Maka apakah kamu tidak memikirkan ?.

HURAIAN

Inilah hakikat yang menjadi kesimpulan kepada realiti kehidupan . majoritinya manusia ini adalah mengikut syaitan.

AYAT 63-65

                       
63. Inilah Jahannam yang dahulu kamu diancam (dengannya).
64. Masuklah ke dalamnya pada hari Ini disebabkan kamu dahulu mengingkarinya.
65. Pada hari Ini kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada kami tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan.

AYAT 63
     
63. Inilah Jahannam yang dahulu kamu diancam (dengannya).

     
64. Masuklah ke dalamnya pada hari Ini disebabkan kamu dahulu mengingkarinya.

           
65. Pada hari Ini kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada kami tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan.

HURAIAN
Ayat ini menerangkanbahawa di hari akhirat, persaksian mulut tidak lagi dikira sebagai kukuh. Ini kerana tentang lidah yang melakukan pertuturan boleh berbohong dan in lazimi di ketahui ramai. Di hari ini, mudah sahaja kita melihat dalam banyak perbicaraan di mahkamah dan sebagainya lagi, pihak yang lebih bijak berkata-kata dapat menewaskan pihak yang lebih kelu lidahnya meskipun ia berada di pihak yang salah. Di hari ini, dunia sudah mula mengakui bahawa pertuturan tubuh badan yang di sebut sebagai body languange adalah lebih tepat dan jelas menerangkan tentang hal sebenar berbanding dengan keterangan lidah yang boleh menyembunyikan dan mengada-ngadakan sesuatu cerita.
Dewasa ini, di banyak Negara-negara yang pendekatan penyiasatan dalam membasmikan jenayah lebih maju, bahasa yang di panggil body language ini telah menjadi suatu ilmu yang di kembang luaskan di kalangan penyiasat-penyiasat kerana di katakana bahasa tubuh badan lebih tepat .ini kerana tubuh badan tidak boleh berbohong sebagaimana yang seringkali di lakukan oleh mulut. Di beberapa tempat, pendekatan ini dapat menemukan penjenayah dengan lebih tepat sekaligus dapat mengurangkan jenayah di tempat tersebut.




Lebih dari itu, kita dapati mulut manusia tidak boleh menerangkan tentang sakit yang di hidapi olehnya. Bahkan seringkali seseorang pesakit itu menyatakan di hadapan doctor bahawa ia menghadapi sakit sekian-sekian tetapi setelah di selidiki , ternyata bukan penyakit itu yang di hidapinya. Sebaliknya berpandukan kepada kaki yang sejuk atau panas, kering, bersisik, sentiasa berpeluh,berlendir,sejuk atau panas,miang atau rasa menyucuk-nyucuk pada waktu tertentu atau ……..seseorang doctor itu dapat mengenali penyakit sesorang itu. Ertinya kaki itu memberitahu kepada doctor tersebut tentang penyakit tuannya tanpa ada bunyi suara bicaranya sebagaimana ungkapan yang di lakukan oleh mulut. Demikianlah tangan,kuku, mata, rambut, air kencing, darah, nadi,denyutan jantung menjadi kayu ukur yang menceritakan keadaan dan tahap kesihatan tuannya tanpa ada suara bicara tetapi pemberitahuan dari alat-alat ini seringkali tepat kepada orang-orang yang mahir dalam bidang-bidang sebegini.


Maka berdasarkan ayat ini, sekurang-kurangnya jelaslah kepada golongan yang berakal dan celik pemikiran betapa wahyu yang telah di turunkan kepada Rasulullah SAW lebih dari 16 abad yang lampau kepada golongan yang rendah perikirannya di Mekah ini menjelaskan suatu mukjizat risalahnya tentang sejauh manakaah -dalam perkembangan manusia-amanahnya mulut dan anggota-anggota lain menjalankan tugas persaksian terhadap tuannya. Lidah sering kali membela tuannya tetapi tidak pada beberapa anggota lainnya.Maka tentulah kita sedar ini menunjukkan mulut bukanlah saksi yang terbaik yang boleh di akui sebagai benar-benar amanah dalam menerang sesuatu hal dan keadaan.



AYAT 66-68
                             
66. Dan Jikalau kami menghendaki Pastilah kami hapuskan penglihatan mata mereka; lalu mereka berlomba-lomba (mencari) jalan, Maka betapakah mereka dapat melihat(nya).
67. Dan Jikalau kami menghendaki Pastilah kami ubah mereka di tempat mereka berada; Maka mereka tidak sanggup berjalan lagi dan tidak (pula) sanggup kembali.
68. Dan barangsiapa yang kami panjangkan umurnya niscaya kami kembalikan dia kepada kejadian(nya)[1271]. Maka apakah mereka tidak memikirkan?

[1271] Maksudnya: kembali menjadi lemah dan kurang akal.

AYAT 66
         
66. Dan Jikalau kami menghendaki Pastilah kami hapuskan penglihatan mata mereka; lalu mereka berlomba-lomba (mencari) jalan, Maka betapakah mereka dapat melihat(nya).


          
67. Dan Jikalau kami menghendaki Pastilah kami ubah mereka di tempat mereka berada; Maka mereka tidak sanggup berjalan lagi dan tidak (pula) sanggup kembali.
Jadi batu atau kayu



        
68. Dan barangsiapa yang kami panjangkan umurnya niscaya kami kembalikan dia kepada kejadian(nya)[1271]. Maka apakah mereka tidak memikirkan?

[1271] Maksudnya: kembali menjadi lemah dan kurang akal.
Setelah ia Berjaya mencapai tahap kecemerlangan yang tinggi dalam hidupnya, berjaya memdidik anak-anaknya menjadi pegawai-pegawai besar bahkan sesetengahnya menyandang gelaran-gelaran yang hebat dalam masyarakat,kelakuan mereka bertukar seperti sifat kanak-kanak, sifat pelupa sehingga perlu di ingatkan berkali-kali setiap hari menjadi safat mereka umpamanya dalam perkara-perkara yang menjadi asas-asas kehidupan pun masih perlu di ingatkan setiap ---- seperti menyimpan barang-barang, pakaian di tempat asal setelah menggunakannya adalah sifat yang selayaknya hanyalah ada pada kanak-kanak telah datang bertamu semula dalam dirinya----perlu di ingatkan berkali-kali setiap hari.
Ia lupa nama-nama anak-anaknya yang di didiknya berpuluh-puluh tahun sehingga anak itu berjaya menjadi professor atau professor madya, , , benar-benar Berjaya---
Mereka mendakwa melihat itu dan ini yang tidak dilihat oleh anak cucunya—lantaran ini anak cucunya menyifatkannya sebagai nyanyuk ----ini semuanya menerangkan tentang kehiduupan adalah roda yang berpusing-
AYAT 69-70

                  •    
69. Dan kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah layak baginya. Al Quran itu tidak lain hanyalah pelajaran dan Kitab yang memberi penerangan.
70. Supaya dia (Muhammad) memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup (hatinya) dan supaya Pastilah (ketetapan azab) terhadap orang-orang kafir.


AYAT 69
             
69. Dan kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah layak baginya. Al Quran itu tidak lain hanyalah pelajaran dan Kitab yang memberi penerangan.

HURAIAN

Syair ialah ungkapan penyair menerangkan tentang sesuatu atau menyeru kepada sesuatu perkara secara berirama dengan irama-irama tertentu. Menafikan kaitan syair kepada Rasulullah SAW dalam ayat ini adalah sambungan penerangan tentang Al Quran yang telah dinyatakan di awal surah ini.
Hakikatnya dalam masyarakat Mekah, pemimpin mereka memang sedia maklum bahawa al quran itu bukanlah syair dan Rasulullah SAW bukanlah penyair, tetapi mereka telah melakukan perang saraf keatas Nabi dengan cara menyebarkan diayah dalam masyarakat bahawa apa yang di bawakan oleh Mohammad adalah syair. Maka melalui ayat ini, Allah SWT telah menolak diayah itu

    •    
70. Supaya dia (Muhammad) memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup (hatinya) dan supaya Pastilah (ketetapan azab) terhadap orang-orang kafir.
HURAIAN

Ayat ini masih menghuraikan tentang hakikat Al Quran yang di bincangkan pada permulaan surah. Peranan Al quran adalah memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup (hatinya) dan supaya Pastilah (ketetapan azab) terhadap orang-orang kafir, bukanlah sebagai bahan hiburan dan bual kosong seperti syair-syair yang mereka tuduhkan itu. Ringkasnya al quran bukanlah bahan hiburan yang mereka boleh bersifat acuh-tak acuh tetapi sebaliknya ia adalah suatu yang perlu di perlajari dan dihadhami sedalam-dalamnya kepada ia memandu manusia ke arah kejayaan yang kekal abadi.



AYAT 71-73
                           
71. Dan apakah mereka tidak melihat bahwa Sesungguhnya kami Telah menciptakan binatang ternak untuk mereka yaitu sebahagian dari apa yang Telah kami ciptakan dengan kekuasaan kami sendiri, lalu mereka menguasainya?
72. Dan kami tundukkan binatang-binatang itu untuk mereka; Maka sebahagiannya menjadi tunggangan mereka dan sebahagiannya mereka makan.
73. Dan mereka memperoleh padanya manfaat-manfaat dan minuman. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?




AYAT 71
            
71. Dan apakah mereka tidak melihat bahwa Sesungguhnya kami Telah menciptakan binatang ternak untuk mereka yaitu sebahagian dari apa yang Telah kami ciptakan dengan kekuasaan kami sendiri, lalu mereka menguasainya?
HURAIAN


Bagi seorang penternak binatang, binatang ternakan peliharaannya boleh mengkayakan kasih sayang. manus ia boleh belajar berkasih sayang melalui binatang ternakannya.dengan cara demikian, ia akan memperbaiki kelemahan-kelemahan dirinya.



      
72. Dan kami tundukkan binatang-binatang itu untuk mereka; Maka sebahagiannya menjadi tunggangan mereka dan sebahagiannya mereka makan.
HURAIAN


Binatang ternakan mengembirakan hati manusia yang menternaknya. Di samping binatang-binatang itu boleh menghiburkan dan dimakan, ia juga memberikan keuntungan
Sesetenga binatang itu---di jinakkan, menjadi suatu kesenian sehinggaanjing, monyet boleh di suruh menjalankan tugas tertentu, kuda dan lembu boleh menari bilamana mendengar alunan muzik tertentu,
Berbagai-bagai daging mempunyai khasiat perubatan untuk penyakit-penyakit tertentu.


       
73. Dan mereka memperoleh padanya manfaat-manfaat dan minuman. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?

HURAIAN

Berbagai-bagai daging mempunyai khasiat perubatan untuk penyakit-penyakit tertentu.
Tulang-tulang di, susu, bulu di gunakan
Di sini seolah-olahnya Allah SWT membukakan satu peluang –kepada orang Islam yang berfikir tentang kekayaan. Lihatlah rahsia surah al an`am yang ada dalam Al Quran---
Malangnya umat islam dewasa ini lemah dalam pengurusan binatang ternakan dan masih berada di tangan bangsa yang tidak Islam.

Allah cukupkan rezeki untuk semua manusia dengan cara dapat makan daging-daging binatang yang menyukakan dan menyelerakan, dan dapat juga kekayaan melalui memperniagakan kan binatang tersebut, tetapi sedikit sahaja manusia yang bersyukur kepada Allah dengan keselesaan yang terdapat pada binatang itu.

AYAT 74-76
                          
74. Mereka mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar mereka mendapat pertolongan.
75. Berhala-berhala itu tiada dapat menolong mereka; padahal berhala- berhala itu menjadi tentara yang disiapkan untuk menjaga mereka.
76. Maka janganlah Ucapan mereka menyedihkan kamu. Sesungguhnya kami mengetahui apa yang mereka rahasiakan dan apa yang mereka nyatakan.


AYAT 74
       
74. Mereka mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar mereka mendapat pertolongan.

HURAIAN
Syirik di zaman yang lampau telah berlaku dalam bentuk penyembahan kepada patung berhala yang kaku. Syirik bentuk sebegini masih wujud kekal sehingga hari ini di beberapa bahagian bumi. Mereka tidak tidak mempunyai sandaran tauhid yang kukuh, sebab itulah bilamana kita bertanya kepada mereka kenapa mereka menyembah patung yang kaku, mereka pasti menjawab, itu adalah satu simbolik kepada menyembahan kepada tuhan yang perkasa.
mere


       
75. Berhala-berhala itu tiada dapat menolong mereka; padahal berhala- berhala itu menjadi tentara yang disiapkan untuk menjaga mereka.

HURAIAN
Kepenatan mereka beribadat kepada berhala-berhala tersebut tentulah tidak berbaloi kerana kerana berhala-berhala itu tiada dapat menolong mereka; padahal berhala- berhala itu menjadi tentara yang disiapkan untuk menjaga mereka.


          
76. Maka janganlah Ucapan mereka menyedihkan kamu. Sesungguhnya kami mengetahui apa yang mereka rahasiakan dan apa yang mereka nyatakan.

HURAIAN
Allah memujuk RasulNya agar tidak merasa sedih di dalam berdakwah lantaran kata-kata kesat dan keji yang keluar dari mulut mereka mesuka hatinya. Kerana urusan ---sangat mudah di sisi Allah.
AYAT 77-80

                             •                   
77. Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa kami menciptakannya dari setitik air (mani), Maka tiba-tiba ia menjadi penantang yang nyata!
78. Dan ia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang Telah hancur luluh?"
79. Katakanlah: "Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya kali yang pertama. dan dia Maha mengetahui tentang segala makhluk.
80. Yaitu Tuhan yang menjadikan untukmu api dari kayu yang hijau, Maka tiba-tiba kamu nyalakan (api) dari kayu itu".


AYAT 77
           
77. Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa kami menciptakannya dari setitik air (mani), Maka tiba-tiba ia menjadi penantang yang nyata!
HURAIAN
Contoh ke ---tentang kekuasaan Allah membangkitkan semula manusia dari matinya ---mani yang bilamana ia jatuh tumpah ke lantai atau ke dinding, ia akan mati dan menjadi sia-sia, sebaliknya ia hidup bilamana ia jatuh ke dalam sarangnya, hidup dan berubah rupa dan lagi berubah rupa dan akhirnya berkembang dan menjadi manusia yang sempurna di dalam janin ibunya. Setelah ia di lahirkan ke dunia, membesar menjadi tokoh yang hebat, pahlawan atau panglima yang gagah perkasa, yang keras keinginan dan pendiriannya, ---

Kalau di lihat pada masa itu, tiada di sangka ia dulunya dari kejadian air yang lemah cepat mati dalam masa beberapa jam sahaja, demikianlah manusia yang gagah perkasa itu bertukar menjadi tua dan kembali –lemah.


            
78. Dan ia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang Telah hancur luluh?"

HURAIAN

Allah menyebutkan lagi tentang penyakit lupa yang merupakan ibu kepada segala penyakit hati yang darinyalah timbulnya sifat sombong, takbur, hasad, dengki, dendam,cemburu, ujud dan riyak. (perhatikan ayat 6)
Lantaran hati yang berpenyakit lupalah maka timbulnya rasa kesombongan untuk mempersoalkan tentang kekuasaan Allah : "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang Telah hancur luluh?"

Mereka mempersoalakan tentang kekuasaan Allah.

    •       
79. Katakanlah: "Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya kali yang pertama. dan dia Maha mengetahui tentang segala makhluk.
HURAIAN A
Allah menjelaskan kudratNya mampu menghidupkan kembali makhluk yang telah musnah kerana ia pernah mengadakan barang yang tidak pernah wujud kepada ada.

           
80. Yaitu Tuhan yang menjadikan untukmu api dari kayu yang hijau, Maka tiba-tiba kamu nyalakan (api) dari kayu itu".
HURAIAN

Ini adalah contoh terakhir yang boleh kita lihat di bawa oleh surah Yassin ini. Dalam menerangkan tentang mengithbatkan kekuasaan Allah yang mampu membangkitkan semula orang yang sudah mati dan membalas mereka dengan seadil-adilnya, Allah SWT menerangkan bahawa tanda kekuasaaNya itu terdapat pada makhluknya termasuklah terdapat pada pokok-pokok hijau. Tenaga api yang mengalir di dalam pokok menjadi satu daripada bahan yang sememangnya di perlukan oleh setiap badan manusia. Padahal pokok itu mengambilnya daripada matahari. Api yang tersembunyi di dalam pokok ubat-ubatan atau herba-herba itu mengalir dan mencairkan ketulan-ketulan angin yang tersumbat di dalam badan manusia yang telah mengganggu kesihatan manusia. Dengan pembakaran ini, proses rawatan berlaku dalam badan manusia dan menyembuhkannya dari penyakit yang di hidapinya. Rahsia yang telah lama di ketahui manusia ini telah ---penggunaan herba sebagai bahan rawatan dan kecantikan.

Api yang keluar dari tunbuh-tunbuhan di gunakan sekarang ini telah mula di gunakan untuk menggerakkan motor, enjin dan mesin-mesin di kilang-kilang industry yang besar pada hari ini adalah di antara tanda kekuasaan Allah menukarkan sesuatu kepada sesuatu yang lain yang masing-masing dalam keadaan yang berbeza mempunyai kehebatan tenaga yang berbeza.

AYAT 81-83
                                   
81. Dan tidaklah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan yang serupa dengan itu? benar, dia berkuasa. dan dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.
82. Sesungguhnya keadaan-Nya apabila dia menghendaki sesuatu hanyalah Berkata kepadanya: "Jadilah!" Maka terjadilah ia.
83. Maka Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaaan atas segala sesuatu dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan.


AYAT 81

               
81. Dan tidaklah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan yang serupa dengan itu? benar, dia berkuasa. dan dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.
HURAIAN

Tujuh contoh yang Allah SWT bawakan iaitu 1) kisah Shohibu Yassin 2) Bumi yang mati 3) Cakrawala 4) Manusia dan Keturunan 5) Penciptaan manusia dan alat 6) Kejadian Manusia 7) Pokok Hijau
Adalah menghuraikan tujuh cabang ilmu yang mana bilamana setiap manusia menceburi bidang-bidang tersebut, maka dengan pengetahuannya dalam bidang tersebut mampu menyampaikannya kepada suatu kesimpulan bahawa Allah itu Maha berkuasa membangkitkan semula manusia yang mati.



TIDAKLAH SULIT BAGI Allah kerana qudratnya yang luas tidak terhingga itu, memadai dengan ia memerintahkan , maka jadilah kehendaknya dengan segera. Ia berfirman:


AYAT 82

          
82. Sesungguhnya keadaan-Nya apabila dia menghendaki sesuatu hanyalah Berkata kepadanya: "Jadilah!" Maka terjadilah ia.

HURAIAN
Setelah Allah menerangkan tujuh contoh yang meenghuraikan tujuh rahsia yang tersembunyi yang akan di fahami oleh manusia yang mendalami tujuh bidang pengetahuan itu, akhirnya Allahmengajar kita memuji dirinya dengan ia sendiri menyebutkan ayat :


AYAT 83


        
83. Maka Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaaan atas segala sesuatu dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan.

HURAIAN
Perkataan ( ) yang bermaksud maha suci mempunyai suatu rahsia tersembunyi iaitu keagunganNya dalam membangkitkan semula manusia yang telah mati itu pastilah suatu yang menakjubkan.

4 comments:

Anonymous said...

izinkan saya utk copy terjemahn ayat 77 hingga 79..terima kasih

Anonymous said...

assalamualaikum,boleh x bagi huraian ayt 67-68?

AlifahWahab said...

terima kaseh atas perkongsian ini..

fikri5639 said...

thanks for this great sharing